SID Pilih Tema Perjuangan


Superman Is Dead 'Pedang Indonesia'

Band rock asal Bali,Superman is Dead (SID) siap merilis album teranyarnya.Meski enggan membocorkan konsep album barunya itu,SID memberikan gambaran bahwa tema yang diangkatnya soal cinta dan perjuangan.

“Kami sedang menggarap serta menggodok materi lagu untuk album baru.Temanya tentang cinta dan perjuangan yang dilihat dari sudut pandang yang belum biasa dipakai orang-orang,”ujar Jerinx alias I Gede Ari Astina,sang penggebuk drum SID di sela-sela mengisi acara konser yang bertajuk #BedaIsMedi TIM Jakarta, Minggu (10/6).

Band yang digawangi oleh Jerinx alias I Gede Ari Astina (drum),Eka Rock (I Made Eka Arsana/bass),dan Bobby Kool (I Made Putra Budi Sartika/vokal dan gitar) ini menyebutkan, lagu-lagu baru SID nanti akan menimbulkan banyak penafsiran bagi pendengarnya.“ Terserah saja,interpretasi orang kan bisa berbedabeda. Mungkin nanti akan banyak salah tafsir,”kata dia. Penggarapan album kedelapan ini dilakukan SID di sela-sela jadwal tur yang padat.

SID telah mengeluarkan album 1997–2009 yang berbentuk piringan hitam. Meski disibukkan dengan album baru dan tur keliling Jawa,band rock yang terbentuk pada 1995 ini selalu berusaha menyempatkan diri berkumpul dengan penggemarnya di beberapa kota.“Biasanya kalau ada waktu senggang di sebuah kota,kami akan bersepeda bersama atau bersih-bersih pantai,”kata Jerinx. Di luar itu,SID mengaku bandnya merasa prihatin dengan minimnya lagu-lagu untuk anak-anak.

Saking jarangnya, tak heran SID kerap membawakan lagu anak-anak, seperti Aku Anak Indonesia karya AT Mahmud,dalam setiap konsernya. “Terus terang,kami sudah lama ingin membawakan lagu anak-anak.Bisa dikatakan kami cemas melihat anak-anak Indonesia menyanyikan lagulagu dengan lirik dewasa. Tidak relevan dengan kehidupan mereka sebagai anak-anak.Kok anak kecil menyanyikan lagu tentang selingkuh,cinta sih?” tuturnya. 
Melalui lagu tersebut,trio punk rock asal Bali itu ingin memberikan kontribusi bagi anak-anak agar lebih mencintai lagu yang sesuai dengan usia mereka. thomasmanggalla
02.33 | 0 komentar

Pre Order T-Shirt Outsiders Indonesia!!

T-Shirt

Pre Order
T-Shirt Outsiders Indonesia

SPESIFIKASI :
1.Bahan: Katun Combat 30s
2.Sablon : Superwhite

HARGA :
Rp. 50.000 + Bonus Stiker

PEMESANAN PRE ORDER PALING LAMBAT TGL 10 JULI 2012

PEMESANAN LUAR KOTA :
-- SMS --
Nama :
Kota :
Ukuran Kaos :

CP : 087733978893 (Fakhru)

(NO REKENING PEMBAYARAN TANYA VIA SMS)
13.46 | 0 komentar

Demi SID, Para Outsiders Rela Tunggu Dari Pagi



(Penulis : Adhie Sathya)


Superman Is Dead at PRJ
Komitmen para Outsiders dalam menanti aksi panggung Superman Is Dead patut diacungi jempol. Tidak peduli jarak maupun waktu, puluhan Outsiders yang telah menunggu di depan stage Jakarta Fair 2012, stage di mana SID akan manggung, sejak pukul tiga sore. Padahal penampilan baru akan digelar pukul 21.00 malam.
Seperti yang diungkapkan Budi, Outsiders dari Depok. Dia dan tiga temannya sudah stand by di arena PRJ sejak pukul tiga sore. "Gue dan teman-teman udah datang dari jam 3 jauh-jauh dari Depok buat Superman Is Dead" ungkap Budi.
Hal yang tidak berbeda juga terjadi dengan gerombolan Outsiders dari Bogor. Mereka mengaku sudah tiba di arena PRJ pukul sembilan pagi dan berharap SID mempersembahkan penampilan yang terbaik buat para fansnnya. "Kita udah di PRJ dari jam 9 dan baru bisa masuk jam tiga. Semoga Bobby, Eka dan Jerinx bawain lagu-lagu yang gokil." kata Ferry salah satu Outsiders dari Bogor.
Superman Is Dead memang menjadi salah satu band yang paling ditunggu penampilannya di even Jakarta Fair ini. Mereka akan membawakan beberapa lagu dan sebuah kolaborasi dengan NAVICULA.


Taken from : HAI Magazine
07.06 | 0 komentar

Mengintip Kemerdekaan


Aku mengutip ucapan Jerinx SID saat konser Beda Is Me, Minggu lalu di Taman Ismail Marzuki. Kutipan ini diucapkan di depan ribuan Outsiders dan Lady Rose (sebutan untuk penggemar mereka). JRX, Bobby dan Eka banyak berbicara tentang kebhinekaan malam itu.

Diantara begitu banyak pernyataan kritis terhadap republik, kutipan ‘mengintip kemerdekaan’ sangat menarik buatku. Tidak hanya menarik, kutipan ini buatku dalam, menyentuh dan penuh makna. Setidaknya, ucapan ini membuatku berpikir sepanjang perjalanan pulang di dalam taksi yang kutumpangi.

Ucapan ini JRX ucapkan di tengah konser yg sesekali tensinya meninggi. Tidak sampai kerusuhan memang. Tapi senggolan beberapa penonton sempat membuat personel SID sibuk memberitahu tahu penggemarnya untuk tidak memancing keributan. Tentu konser tentang keberagaman, dan juga anti kekerasan dinodai ulah segelintir orang yang memancing di air keruh. Tidak semua yang datang ke acara itu punya niat baik. Itu menurutku. Selebihnya konser Beda Is Me, yang digagas Aliansi Kebangsaan untuk Kebebasan Beragama, diisi oleh Marjinal dan Jogja Hip Hop Foundation berlangsung lancar jaya.

Sebagai band dengan lebih dari tiga penggemar di jejaring sosial, yang bisa jadi pada realitanya jumlah jauh dari itu, fans SID terdiri dari banyak karakter. Penggemarnya, mungkin saja beririsan dengan penggemar Slank atau Orang Indonesia-nya Iwan Fals. Mereka mungkin banyak datang dari remaja, pencari jati diri tapi kerap berasal dari mereka yang terpinggirkan. Generasi yang mudah marah tapi tak tahu berbuat harus berbuat apa untuk republik. Tak heran ketika band punk Marjinal bernyanyi, ribuan penonton bernyanyi bersemangat tentang lagu yang berisi perlawanan terhadap kemapanan. Aku merinding dibuatnya.
BedaIsMe
Baiklah, kembali pada topik yang ingin aku bicarakan: mengintip kemerdekaan. Aku tidak ingat detail apa yang diucapkan JRX pada malam itu. Tetapi aku menangkap maknanya, isilah kemerdekaan dengan hal-hal sederhana. Hal-hal kecil yang bisa dimulai dari diri sendiri sebelum ingin mengubah orang lain. Aku ingat JRX sempat berucap, banyak orang yang saling berebutan mengintip kemerdekaan dari celah yang amat sempit. Aku dibuat berpikir oleh pernyataan ini. Apalagi ketika “Kita hadir di sini untuk merayakan keberagaman,” kata JRX.

Di Indonesia, kemerdekaan bukan kata mati. Dia menjadi awal sekaligus ujung. Berakhirnya perjuangan sekaligus mulainya babak kehidupan baru negeri bernama Indonesia. Kemerdekaan adalah awal dari kebebebasan. Melakukan kehendak tanpa takut tekanan pihak lain. Tetapi apakah kemerdekaan seindah itu? Entahlah.

Tapi aku sering merasakan ini. Kemerdekaan menjadi kata sarat makna tapi terdistorsi oleh perilaku sebagian dari kita.

Waktu kecil, aku menganggap kemerdekaan hanya sekadar lomba lari karung, makan krupuk hingga panjat pinang. Kemerdekaan ada keriuhan. Kemerdekaan adalah kesenangan sebab aku menjadi libur karenanya. Kemerdekaan adalah melihat kakak-kakak baris berbaris, mengikuti lomba gerak jalan sejauh belasan kilometer. Pemahamanku, kala itu, tentang kemerdekaan hanya sebatas itu. Sederhana. Kemerdekaan adalah kombinasi kesenangan, keceriaan dan kebebasan dalam satu waktu. Siapa sih yang tidak senang dengan kemerdekaan?

Tapi, kemerdekaan tidak seindah apa yang aku pikirkan waktu kecil.

Saat melawan penjajahan, kemerdekaan tentu saja ditebus dengan harga yang teramat mahal. Nyawa, harta dan airmata. Kini, untuk merayakannya, kemerdekaan juga dibayar dengan harga yang sama dalam konteks yang berbeda. Setidaknya bagi mereka yang tidak pernah bebas untuk mengungkapkan ekspresinya.

Bagi Soekarno, kemerdekaan adalah jembatan emas. Jembatan yang bisa mengantarkan anak-anaknya menyeberang ke dunia yang berbeda. Dunia yang tidak hanya adil tetapi juga makmur. Mungkin Soekarno benar. Dia percaya diri, kemerdekaan adalah jalan menuju hidup yang lebih baik.

Tapi hari ini, Soekarno mungkin juga keliru. Kemerdekaan tidak seindah puja-puja.

Bagi sebagian orang, kemerdekaan tetap menjadi ruang kecil, gelap dan pengap dan hanya menyisakan sedikit celah untuk dinikmati. Di Banten misalnya. Kemerdekaan adalah bukan sebuah jembatan emas. Di sana, kemerdekaan adalah jembatan kayu lapuk sesungguhnya ketika bocah-bocah bertaruh menyawa untuk menikmati pendidikan. Tentu saja kita sudah melihat foto yang menghebohkan ini.

Kemerdekaan berada di sisi yang berbeda dari mereka yang termarjinalkan. Terpinggirkan oleh ego dan nafsu berkuasa. Dipisahkan sekat tipis, namun gelap dan tak terjangkau. Terlihat sekilas lewat layar kaca tapi pahit dalam realita. Dia berada di seberang jalan, dipisahkan ego mayoritas yang dipaksakan. Bagi orang-orang ini, kemerdekaan adalah sebuah utopia. Mimpi tanpa makna.

Kamar gelap kemerdekaan menyediakan sedikit lubang sempit. Berebut dan tak ragu saling sikut untuk mengintip gemerlap di luar sana. Mereka hidup berdampingan dalam pengap. Gerah dan mungkin saja meledak tak terkira ketika kemuakan sudah mencapai puncak kepala.

Lihat saja, di negara merdeka, keyakinan atas Tuhan di atas segalanya. Manusia bisa ditindas hanya karena orientasi seksual yang berbeda. Saudara bisa ditebas hanya karena cara beribadah yang tak sama. Gereja bisa disegel atas nama tirani mayoritas yang dibanggakan. Teman dijagal hanya karena dianggap menghina agama. Saudara kita ditembak hanya karena ingin merdeka di Papua.

Mereka, bagi saya, adalah penikmat kemerdekaan dari sisi gelap itu. Mengintip kemerdekaan dari lubang sempit, berdebu lalu mati pelan-pelan. Kita muak atas semua itu, kita melawan tapi tak mampu mengalahkannya.

Negara yang seharusnya menjaga kita, membiarkan pembantaian entah sebab apa. Negara diam (atau bungkam) dan penindasan merajalela. Perbedaan kita nikmati dalam ketakutan atau menjadi kutukan, aku bahkan tidak bisa bedakan. Perbedaan bukan dianggap kekayaan untuk menumbuhkan kebersamaan juga persaudaraan.

Entahlah. Aku tidak mengerti, apakah sebenarnya bangsa ini siap hidup dengan perbedaan..


Taken from :  Agus Lenyot
02.41 | 0 komentar

TreksMagz #4 SID "Tak Laku Di Pasaran?"


Front Cover

Back Cover

Check this out!!

Taken from Treks Magazine
21.28 | 2 komentar

Superman Is Dead: Kami Lahir untuk Melawan Penyeragaman


Aksi Superman Is Dead dalam panggung #BedaIsMe
"Kita besar di lingkungan yang mendukung keberagaman."

Meski sudah lama terlibat dalam gerakan-gerakan yang menyuarakan indahnya perbedaan yang dimiliki bangsa Indonesia, namun baru belakangan ini Superman Is Dead terlihat sangat tanggap dan lebih serius dalam mendukung gerakan-gerakan tersebut seperti salah satunya #BedaIsMe yang menyuarakan tentang keadilan hak asasi manusia dan mempertahankan keberagaman yang ada di tanah air.

"Sekarang kita lihat banyaknya informasi yang ada di media lebih banyak. Kenapa kita tanggap, kita merasa ini sudah tidak sesuai dengan sesuatu yang ideal terhadap sebuah bangsa yang majemuk. Alasan menyuarakan ini bukan karena disengaja tapi karena terlahir untuk melawan penyeragaman, kita besar dalam lingkup di Bali yang sempit itu untuk mencoba menghargai manusia tanpa melihat agama, tanpa melihat cara dia beragama," tutur Jerinx selaku penabuh drum grup Superman Is Dead saat ditemui di tengah-tengah acara Malam Puncak #BedaIsMe di kawasan Taman Ismail Marzuki, Jakarta Minggu malam (10/6).

Meski peduli dengan keadaan yang terjadi belakangan ini dan coba memperjuangkan ketidakadilan lewat musik mereka, Jerinx mengaku tak keseluruhan lagunya berbicara tentang perbedaan.

"Karena kita kan juga manusia dan manusia punya banyak sisi hidup bukan cuma perihal kesengsaraan dan segala macam. Tapi kalau ditanya apa kita punya komitmen, ya kita punya," papar Jerinx

"Kita besar di lingkungan yang mendukung keberagaman. Dan kalau kita menyerah sama kekerasan yang mengatasnamakan agama itu berarti kita sudah tidak menghargai diri kita sendiri juga," pungkas Jerinx.

Penulis: Yanuar Rahman/Teddy Kurniawan
09.21 | 0 komentar

Suicidal Sinatra :: Parade Putih Abu-Abu

Suicidal Sinatra


Informasi buat para Los Sinatra : Suicidal Sinatra akan perfom di pensinya SMA Muhammadiyah 3 Yogyakarta, PARADE PUTIH ABU-ABU, tgl 17 Juni 2012 di Sportorium Universitas Muhammadiyah Yogyakarta . Tiket bisa di pesan lewat akun Parade Putihabuabu atau via twitter @Prdputihabu2012 atau sms di 085727604130 . htm pre-sale 10k , onthespot 15k.
Join Us , Don't Forget !! :)
18.06 | 0 komentar
Jika terdapat link free download di blog ini hanya semata review CD Album /hasil karya mereka dan bukan pembajakan.karena saya pribadi tidak memungut biaya kepada siapapun untuk blog ini. Dan untuk teman-teman yang mengunjungi blog ini, support musisi lokal kita dengan cara membeli merchandise, CD/Album original mereka :)


Kalian punya band yang terbentuk dari komunitas outSIDer? dan ingin saya posting di blog ini? kirimkan biografi dan demo lagu (jika ada)kamu ke email fakhruoutsider@gmail.com

Support our local talent!

Cheers!!

Blog Archives

Cari Blog Ini

Statistik

Google+ Followers